Daftar isi

Senin, 09 Januari 2012

Menikmati Icha Pelajar Daun Muda

Namaku Rendi usia 23 tahun dan aku bekerja pada sebuah perusahaan Media yang cukup terkenal.

Oh, Malam ini aku pulang kemalaman dari kantor dengan motor balapku…. Duh, mana ujan deres banget nih malem… bete banget nih jadinya. Akhirnya aku berteduh di daerah Mampang…. hmm.. lumayan juga jadi ngga basah kuyub pakaianku ini. Aku berdiri di depan sebuah ruko yang sudah tutup dan aku kebagian dibarisan paling ujung (dekat dgn tikungan masuk sebuah gang pinggir jalan raya tersebut). Ku bakar sebatang rokok untuk sedikit melawan hawa dingin yang mulai merasuk di badan ku. Sebuah mobilpun memasuki gang tersebut… wah enaknya ya kalo aku pakai mobil seperti itu dan pastinya ngga akan aku kebasahan seperti ini. Hmmm…. mungkin aku harus lebih giat lagi bekerja untuk bisa membeli mobil seperti itu someday.

Tiba-tiba jendela mobil yang sedang aku kagumi itu terbuka…..dan seorang wanitapun memanggilku….. Rendi!!!!.. kamu rendi kan? ini aku Ica… ngapain disitu? tanyanya. Heiii..!!!! Ica..!! eh kamu toh… kirain siapa? iya nih lagi nunggu ujan berenti dulu.. payah deh ujan deres banget nih…. taklama kemudian Ica pun turun membawa payung dan menghampiriku sambil menyuruh supirnya meminggirkan mobilnya. Waoooww, Rendi? kamu keren banget sekarang…. apa kabar? tanya Ica. Hmm.. aku baik aja, Ca… Ko’ turun sih? ujan lho…. sahut. Ngga ko’ ngga papalah…. oh ya, kamu ke rumah aku aja yuk…. dah deket ko’.. coba kamu liat itu di depan kan ada tanda letter ‘S’ kan? nah itu yg tembok silver rumah ku….

kesana aja ya.. aku tunggu lho….! ajak Ica kepadaku. Egghhh… hhhmmm.. gimana ya? okelah…. ya udah kamu duluan aja, Ca… ntar aku kesana deh…. Jawabku. Oh ya, Icha adalah temen kampusku dulu…. Wajahnya imut, rambut hitam lurus sebahu, kulit putih bersih, ukuran dada 32, pinggang ramping, pinggul besar, tinggi sekitar 158 cm dan berat badan 49 Kg. Aku rasa cukup gambaran tentang seorang Ica untuk BF’ mania he..he.. Icaaaa..Ica.. ternyata makin cute aja dia sekarang… yach terlihat ngga ada yang berubah sih dari dia semenjak kuliah dulu. Sebenernya Ica suka sama aku sejak kuliah dulu (aku taunya dari tulisan kecil didalam buku kuliah dia yang sempat terbawa olehku dulu… dan sampe sekarang masih aku simpan di kamar kostku dan ngga pernah aku kembalikan he..he..) namun sayangnya kala itu aku sudah punya kekasih.. Siska namanya….. Siska adalah temen kampusku juga, hanya dia beda fakultas dengan aku dan Ica tapi sekarang Siska sudah pergi keluar negeri untuk melanjutkan studi-nya di Australia dan akhirnya Siskapun putus denganku.

Oh ya, balik lagi ke topik semula….
Kemudian aku menuju motorku dan menuju rumah yang Ica seperti yang dia sudah tunjukkan kepadaku tadi. Sesampainya di depan garasinya, ternyata Ica masih ada di garasi mobilnya dan tengah menurunkan barang bawaannya. Ca… Ica… aku nih Rendi!!!… panggilku. // Hei, udah sini masukin motornya buruan nanti keburu basah pakaian kamu // Oke deh…. tunggu ya // Aku langsung mendorong motorku masuk ke dalam garasi mobil rumah Ica dan supirnya yang membukan pintu garasi itu. Oh ya, Ren…. sebentar ya aku masih nurunin barang-barangku dulu nih… kamu masuk aja duluan // oh, biar aku bantuin deh sini… // udahlah ngga usah, Ren… tinggal sedikit lagi ko’..// ngga papa ko’…. tenang aja, Ca.. kita kan temen he..he..he.. . Setelah aku menaruh motorku, aku pun menhampiri dia untuk membantunya membawa barang bawaannya dari dalam mobil. Mungkin karena Ica terlalu kebelakang mundurnya, makanya pantatnya menabrak bagian depan tengah badanku alias nyenggol tongkol ku pastinya. Aduh..!!! sorry… sorry… Ren…. ngga papa’kan kamu… // ngga… ngga papa ko …. (gila padat juga pantat Ica rupanya) // Ren, kamu tuh ya… (Ica tersenyum dan matanya keliatan cukup nakal melirik bagian yang tertabrak olehnya itu) // hhmm… ken… kenapa sih, Ca? // Itu kamu lho, Ren… berasa juga kena pantatku tadi ha..ha..ha.. (Malu aku dibuatnya) // oh sorry deh, Ca… taukan cuaca begini suka larinya ke biji juga he..he…he… // dasar kamu dari dulu masih aja ngga berubah… eh Ren masuk yuk ke dalem. ohya thanks ya udah bantu aku bawain barang-barang ini // its ok…. tenang aja (jawabku sambil tersenyum).

Kami masuk ke dalam rumah dan aku duduk di ruang tengah dan Ica langsung masuk ke kamarnya. Ren, aku ke kamar dulu ya ganti pakaian nih…. // Oke… aku tunggu sini deh // ohya, Ren.. kalo kamu mau nonton TV nonton aja tuh remote-nya…. // yups. Ngga lama Ica pun keluar dari kamarnya dan sudah ganti pakaiannya dengan …. wwoowwww… Ca!! seksi banget sih kamu…. // akh seksi apaan, Ren… ini kan biasa kali kalo aku dirumah…. (Ica memakai baju tidur yang agak tipis…wadoh.. berdiri deh tongkolku ini… aduh, mana keliatan bener tonjolannya….). // kenapa kamu, Ren… ko jadi salah tingkah gitu sih? he..he..he.. // akh kamu, Ca… ngga lah.. ngapain juga mesti grogi sama kamu yeee // alaaahhh, bilang iya juga ngga papa ko’.. eh iya, gimana kabar Siska pacar kamu? kalian dah nikah? // Siska? aku dah putus sama dia, Ca… kan dia sekarang di Australia nerusin studinya… biar aja lah udah jadi cerit lama. // Oh sorry ya, Ren.. aku bener2x ngga tahu lho…. nah trus sekarang siapa lagi korban kamu ?? ha..ha..ha..// alaaahhh… jangan gitu deh.. itu kan masa lalu, Ca… // ciyeeee…. biasanya kamu kan beringas bener, Ren… // Akh, siapa yang nyebar gosip tuh, Ca? // ada deeeeeyy… hahaha…. jawab Ica // Eh, terus kamu udah dapet cowo sekarang? // Yach, Ren… tau sendiri kan… aku tuh dari dulu sampe sekarang belum pernah pacaran… banyak sih yang pengen deketin aku tapi aku jutekin aja .. eh pada mundur semua ha..ha..ha.. // emang, dari dulu kamu emang gitu, Ca… kamu kan dah dicap cewe jutek sekampus he.he..he.. // yach mungkin kali ya, Ren… tapi apa mungkin juga karena aku masih mengharapkan seseorang kali ya?

Suasanapun langsung terasa sangat hening……. aku liat Ica tertunduk sambil mengenggam tangan sendiri. Aku langsung ambil inisiatif untuk duduk disampingnya…. dan… // Ca, kamu masih mengharapkan aku ya? (aku pun menggenggam jemarinya dan tangan kiriku merangkul pinggangnya yang ramping) Hmmm… aku masih menyimpang buku itu ko’, Ca…. // Ren… Ren…. kam.. kamuu ?? jadi kamu tau semua isi hati aku ya? aaaaahhhh.. Rendiiiiii…. malukannnn (dia memukul-mukul dadaku dengan manjanya dan akhirnya Ica pun memelukku erat). Tak lama kami pun saling berpandangan mesraaaaaa banget… suasana rintik hujan rasanya semakin menambah romantis malam itu…. aku rasakan satu kedamaian yang telah lama tak pernah aku rasakan semenjak berpisah dengan Siska mantanku.

Tiba-tiba…. Tok..tok.. tok… Bu.. bu… (terdengar suara pintu diketuk oleh seorang lelaki) // Yaaaa… kenapa pa’…? (kemudian ngga lama masuk diapun masuk dengan sangat sopan) // Enu, bu… kalo tidak ada kerjaan lagi, saya ijin pulang ke rumah… atau mungkin Ibu ada acara lagi? kalo memang ada biar saya tetep tunggu diluar…. // Oh, ngga ko’ pak…. Bapak boleh pulang.. oh ya di kulkas dapur ada buah mangga.. bapak ambil aja dan bawa pulang ke rumah.. oh ya minta mba Ijah sekalian suruh tutup garasinya yaaa…. // Oh, makasih buuu…. makasih ….. Pa’ Rendi, saya pulang dulu.. (Pa’ Sopir itupun ijin juga sama aku) // iya.. iya.. ati-ati pa’….. Sopirnya Ica pun melangkah ke arah dapur untuk mengambil mangga sama Mba Ijah pembantunya kemudian menghilang dibalik pintu dapur. Tak lama terdengar suara garasi tertutup tanda dia sudah pulang.

Kemudian kamipun saling bertatapan lagi dan Ica memberikanku senyuman kecil yang sangat manis… // Ren, kamu tau? aku sayang kamu…. // Hmmm… aku juga Ca…. sebenernya aku juga menaruh perhatian sama kamu.. tapi kan kamu tau dulu aku milik Siska…. (sambil kugenggam tangannya) Ca, boleh aku cium kamu? (Ica pun memejamkan matanya…. aku memandanginya sejenak… oh, betapa cantiknya Ica…) akupun mencium bibirnya dgn lembut dan penuh perasaan…. dia membalasnya lembut pula kepadaku…. // (Ica mendesah dan membuka matanya) ooohhhhhhhh…. Ren… terus cium Ren…. bawa aku kedunia kamu, Ren…. Ren, mau ngga kamu bawa aku ke kamar? // aku gendong kamu ya, Ca…! // iya….. (jawabnya manja sambil tersenyum kepadaku). Sesampaikan di kamar Ica, aku langsung menuju ke arah ranjangnya yang terlihat sangat empuk dan aku pun mulai membuka pakaian Ica…. // Ca, aku buka ya pakaian kamu…. //
iya sayang buka aja…. oooohhh, Ren…. bawa aku terbang Ren… suasana ini selalu sudah aku impikan dari dulu… aku ngga peduli lagi ren…. aku sayang kamu…. pleaseeeee, Ren…. // setelah aku buka seluruh pakaian Ica….. woowww.. terlihat semua bentuk dan setiap sisi tubuh Ica… // Ca, tubuh kamu indah sekali….. // Nikmati sayang…. ayooooo doung, Ren… aku ngga tahan nih…. // iya sayang…. aku buka juga pakaianku.

Setelah aku melepaskan semua pakaianku….. // Rendiiiiii…!!!! Wooooww…. Itu kon…. konn… tongkol kamu ??? besar banget, Rendiiiiiiii….. ooohhhhh…. (matanya terbelalak) // iya. Ca.. kenapa emangnya? ngga suka ya? (tanpa basa basi lagi Ica langsung saja mendekati tongkolku dan melumatnya dengan sangat bernafsu sekali). Oh, Ca….. ahhhhhh.. gila kamu Ca….. oooohhhh… en..enaakkkk Caaaaaaa…..teruuuuuuuuuussssss cccccaaaaaaa….. (Ica menjilati tongkolku dan mulai air liur dari mulutnya membasahi batang tongkolku… oh, nikmat banget, Caaaaa…. kamu hebat banget sih Ca? aaaakhhhh…. akhhh…. Ca…Ca…Caaaaaaa….. akhhhhhh…. (aku cabut tongkolku dari mulutnya) // Rendiiii, ko dicabut sih… aku lagi enak nih jilatin batang tongkol kamu…. gedeeeeeeeeee….(dengan manjanya di menyebut ‘gedeeeeeeeeee….’ jadi bikin gemes aja kan) // gantian dong, Ca…… aku juga kan pengen muasin kamu….. (aku menuju payudara Ica.. ohhhhh putihnya payudara Ica terlihat jelas…. lalu aku langsung jilatin puting yang masih kecil dan berwarna merah jambu itu) // Ooooohhhhhh.. Reeeeeennnnnnn…. akhhhhh teruuuuuussss… akhhhhhhh….. ough..ough.. sssttttttt…. ough..ough.. akh Ren, kamu jago banget Ren.. terus…..terus….. yaaaa… iyaaaaa…. Ren… teruuuuuusssss… akhhhh…. (Ica menggelincang hebat sambil kadang membantingkan kepalanya ke bantal dan tangannya yang mungil mencengkeram rambutku). Setelah sekitar 3 menit aku mencumbui payudaranya.. aku langsung menuju bibirnya lagi.. aku lumat bibir mungil itu dengan hebatnya dan kadang aku gigit sambil tanganku memelintir puting susunya… kemudian aku turun ke perut Ica yang rata putih dan mulus itu… dan kemudiaaaaaa….. aku langsung menuju vagina Ica yang masih mungil itu tanpa pemberitahuan dulu ke Ica dan Ica pun kaget bukan kepalang). Ren….Ren…. ohhhhh… kamu apain itu Reeeeennnnnn…. aaakhhhhh…. ough…..ssttttt…. kamu gila Ren.. nikmat bangeeeeeeettttt, Ren…… aaakhhhhhh…. Ahhh…Ahhh…Ahhh… ssstttt….. sungguh tidak berbau vagina Ica…. lendirnya pun tak berasa apa-apa…. hanya lendir saja… dan tak berbau. ooooohhhh…. Reeeeeeennnnnndiiii….. ak… akkk… aku…aku…aku… mauuuu keluaaaaarrrr, Rennnnn…. akhhhhhhhhh……. .akhhhhhhhhh…….. akhhhhhhhhh…….. Ica mengangkat kepalanya dan kedua pahanya menjepit kepalaku erat lalu… RENNNNNNNNDDDDIIIIIIIIIII……… aku KELUARRRRRRRRRR!!!! OHHHHHH…. OUGHGHHHHH…. AKKKKHHHHHHH….!!! AKKKKHHHHHHH….!!! AKKKKHHHHHHH….!!! tubuhnya mengejang-ngejang dan matanya merem melek…..

aku sukses memberikan Orgasme pada dia….. oohhhh, Ren….. aku keluar…… kam…. kamuuuu niiiihhh gara-garanya… aku kan malu tauuuuuuuu…… // ngga papa lagi Ca…. toh itu kan yang kamu mau dari aku selama ini…… (Ica pun mencium sayang keningku dengan sisa-sisa tenaganya)

Setelah itu… Ren, tongkol kamu masih berdiri tegak tuh…. (diperhatikannya bentuk tongkolku dengan seksama namun penuh napsu terlihat diwajahnya) // Ca, gimana? kamu suka? // Aku suka banget, Ren…. masukin yaaaa… pleaseeeeeeee….. (dia memelas kepadaku) // Iya…. iya.. tapi apa kamu udah siap menerima batang tongkol aku yang besar dan panjang ini???? hayooooo…. // iiihhh, Rendiii…. ya mauuuu doung.. aku siap ko’…….Kemudian Icapun berbaring dan aku mulai mengarahkan batang tongkolku ke mulut Vagina Ica yang terlihat sangat mungil itu. Vaginanya sungguh putih, bersih, dengan dihiasi bulu-bulu halus disekitarnya… ohhh sungguh vagina yang sangat dan sangat indah…. beruntung aku dapat merasakannya. (Aku mulai mendaratkan batang tongkolku ke vagina Ica….) Oh, Ca… sempit banget vagina kamu // Kenapa Ren…. ngga bisa masuk ya? // Iya Ca…. // Oh Ren…. sakiiiiiittt…. pelaaaaann dong, sayanggg… // Iya, Ca…. ini juga aku pelan-pelan…. (aku pun coba melumuri seluruh batang tongkolku dengan air liur dari mulutku berkali-kali dan setiap kali aku mencoba masuk selalu aku lumuri dengan air liurku…) dan setelah lebih dari 40 menit aku mengusahakan dengan sabarnya untuk bisa memasuki surga dunianya Ica … dan… dann…… Akkkhhhhhhh….. SAKIIIIIITTTT, RENDIIIIIIIII……. sakiiiiittt… sakiiiiittt… sakiiiiittt… sakiiiiittt…Ica mencengkeram pundakku sampai terasa perih sekali rasanya…. namun aku tetap sedikit memaksanya untuk bisa masuk…. ohhhhhh….ohhhhhh….ohhhhhh…. kepala tongkolku udah mulai masuk rupanya.. dan // Reeeeennnnndiiiiii….. SAKITTTTTT… Rennnn …. kamu jahaaaaattttt sama akuuuu, Rennnnnn….. ooooouuughghhhhh……. terlihat Ica mengigit bibir bagian bawahnya sambil menahan rasa sakit itu…. (tongkolku yang besar dan panjang itu udah mulai masuk separuh….) // Rendiiiiiiii…. terussssss….terussssss….terussssss…. akuuuuuuu…. ooohhh…. niiikkmattttt…. enak bangettttt Rennnn.. sumpahhhh…. oohh… (aku semakin semangat setelah mendengar itu dari mulutnya…..) // Gimana. Ca? enak ngga? // Ooohh Rennn… jangan ditanya deh… masukin lagi Rennnn… nikmat banget nihhhh… ouugghhhhh…. ssstttttt….. (sungguh seeeeemmpitt banget vagina Ica dan terasa sesak juga oleh jepitan dinding-dinding vaginanya) aku rasakan hanya separuh saya tongkolku masuk di vagina Ica….. dan terasa sudah mentok di mulut rahimnya… // Ren, udah mentokk niiihhh… akhhh… akhhh… akhhh… niiikkkkmaaattttt… siksa aku Rennnnn dalam kenikmatan muuuu .. ayooooo Reeeennn…. jangan berhenti Reeeennnn…. akhh..akhhh…akhhh… ssstttt…… dan akhirnyaaaaa beberapa saat kemudian,…..
Reeeennnnndiiiiii…….. akuuuuuuu…. ak… akkuu keluar lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…. aaaahhhh…. ooouugghhhhhhhhh……………. RENDDDDIIIIIIIIIIII….. tanpa sadar dia berteriak layaknya great orgasm yang dia alami untuk kedua kalinya…. dan mungkin karena sensasi yg dia rasakan itu..
akupunnnn….. iicaaaaaa…. aku juga Ca….. oohhhh… oohhhh… oohhhh… shiiiiittttt… Icaaaaaaa….. aku jugaaaaaaaaa…….. srrettttttt…. srrettttttt…. srrettttttt…. srrettttttt…. banyak banget aku keluarin spermaku di dalam vagina Ica…. Ica memelukku erattttttttt…. dan sungguh lama dia merasakan orgasmenya itu….. sementara tongkolku masih terjepit diantara dinding vagina Ica…. aaakhh.. ooohhh… ngilu rasanya……

Kamipun akhirnya saling berciuman mesra diatas ranjang dan saling berbagi senyum. Hmmmm.. Ca, …. // apa, sayang…? // Makasih ya…. I love you….!! (aku kecup keningnya sekali lagi) // Aku juga sayang…. I Love you… kamu janji ya ngga akan tinggalin aku // Iya, Ca…. aku janji… aku akan selalu bersama kamu…. // kamu udah ambil keperawananku, Ren…. // AKu janji sayang… aku janji…..

dan tiba-tiba Handphone berbunyi… // Rendi, HP kamu tuh bunyi… Siapa sih sayang malam-malam gini ada telp kamu?? nyebelin deh… ngga tau apa kita lagi kangen-kangenan // coba deh, Ca… aku bangun dulu ya ambil HP ku itu.. biar deh aku jawab.. (sambil berpikir siapa sih yang jam segini telp aku.. tumben banget….

dan Haaaaahhhh!!!!!!!! ternyata yang telp adalahhhh…….. SISKAAA..!!!!!!!!!!……… GAWATTTTT!!!

– End –

2 komentar:

  1. nitip ya..siapa tau ada yang butuh bokep. sukses selalu dan makin rame websitenya bos.
    --------------------------------------

    JUAL BOKEP JEPANG dan BARAT TERUPDATE dan TERLENGKAP

    Jual Bokep Jepang & Barat Di UPDATE TIAP HARI SENIN

    Video Bokep Kualitas Bening & Top!

    Sekali Beli Dari Sini Dijamin Ogah Beli Sama Yang Lain!!

    KLIK DI SINI - KLIK DI SINI - KLIK DI SINI



    http://bitly.com/filmdewasa





    ----------------------------------

    BalasHapus